<body bgcolor="#000000" text="#000000"><!-- --><div id="flagi" style="visibility:hidden; position:absolute;" onmouseover="showDrop()" onmouseout="hideDrop()"><div id="flagtop"></div><div id="top-filler"></div><div id="flagi-body">Notify Blogger about objectionable content.<br /><a href="http://help.blogger.com/bin/answer.py?answer=1200"> What does this mean? </a> </div></div><div id="b-navbar"><a href="http://www.blogger.com/" id="b-logo" title="Go to Blogger.com"><img src="http://www.blogger.com/img/navbar/4/logobar.gif" alt="Blogger" width="80" height="24" /></a><div id="b-sms" class="b-mobile"><a href="sms:?body=Hi%2C%20check%20out%20%5B%20Ikatan%20Keluarga%20Orang%20Hilang%20Indonesia%20%5D%20%3A%3A%20IKOHI%20Indonesia%20at%20ikohi.blogspot.com">Send As SMS</a></div><form id="b-search" name="b-search" action="http://search.blogger.com/"><div id="b-more"><a href="http://www.blogger.com/" id="b-getorpost"><img src="http://www.blogger.com/img/navbar/4/btn_getblog.gif" alt="Get your own blog" width="112" height="15" /></a><a id="flagButton" style="display:none;" href="javascript:toggleFlag();" onmouseover="showDrop()" onmouseout="hideDrop()"><img src="http://www.blogger.com/img/navbar/4/flag.gif" name="flag" alt="Flag Blog" width="55" height="15" /></a><a href="http://www.blogger.com/redirect/next_blog.pyra?navBar=true" id="b-next"><img src="http://www.blogger.com/img/navbar/4/btn_nextblog.gif" alt="Next blog" width="72" height="15" /></a></div><div id="b-this"><input type="text" id="b-query" name="as_q" /><input type="hidden" name="ie" value="ISO-8859-1" /><input type="hidden" name="ui" value="blg" /><input type="hidden" name="bl_url" value="ikohi.blogspot.com" /><input type="image" src="http://www.blogger.com/img/navbar/4/btn_search_this.gif" alt="Search This Blog" id="b-searchbtn" title="Search this blog with Google Blog Search" onclick="document.forms['b-search'].bl_url.value='ikohi.blogspot.com'" /><input type="image" src="http://www.blogger.com/img/navbar/4/btn_search_all.gif" alt="Search All Blogs" value="Search" id="b-searchallbtn" title="Search all blogs with Google Blog Search" onclick="document.forms['b-search'].bl_url.value=''" /><a href="javascript:BlogThis();" id="b-blogthis">BlogThis!</a></div></form></div><script type="text/javascript"><!-- var ID = 3565544;var HATE_INTERSTITIAL_COOKIE_NAME = 'dismissedInterstitial';var FLAG_COOKIE_NAME = 'flaggedBlog';var FLAG_BLOG_URL = 'http://www.blogger.com/flag-blog.g?nav=4&toFlag=' + ID;var UNFLAG_BLOG_URL = 'http://www.blogger.com/unflag-blog.g?nav=4&toFlag=' + ID;var FLAG_IMAGE_URL = 'http://www.blogger.com/img/navbar/4/flag.gif';var UNFLAG_IMAGE_URL = 'http://www.blogger.com/img/navbar/4/unflag.gif';var ncHasFlagged = false;var servletTarget = new Image(); function BlogThis() {Q='';x=document;y=window;if(x.selection) {Q=x.selection.createRange().text;} else if (y.getSelection) { Q=y.getSelection();} else if (x.getSelection) { Q=x.getSelection();}popw = y.open('http://www.blogger.com/blog_this.pyra?t=' + escape(Q) + '&u=' + escape(location.href) + '&n=' + escape(document.title),'bloggerForm','scrollbars=no,width=475,height=300,top=175,left=75,status=yes,resizable=yes');void(0);} function blogspotInit() {initFlag();} function hasFlagged() {return getCookie(FLAG_COOKIE_NAME) || ncHasFlagged;} function toggleFlag() {var date = new Date();var id = 3565544;if (hasFlagged()) {removeCookie(FLAG_COOKIE_NAME);servletTarget.src = UNFLAG_BLOG_URL + '&d=' + date.getTime();document.images['flag'].src = FLAG_IMAGE_URL;ncHasFlagged = false;} else { setBlogspotCookie(FLAG_COOKIE_NAME, 'true');servletTarget.src = FLAG_BLOG_URL + '&d=' + date.getTime();document.images['flag'].src = UNFLAG_IMAGE_URL;ncHasFlagged = true;}} function initFlag() {document.getElementById('flagButton').style.display = 'inline';if (hasFlagged()) {document.images['flag'].src = UNFLAG_IMAGE_URL;} else {document.images['flag'].src = FLAG_IMAGE_URL;}} function showDrop() {if (!hasFlagged()) {document.getElementById('flagi').style.visibility = 'visible';}} function hideDrop() {document.getElementById('flagi').style.visibility = 'hidden';} function setBlogspotCookie(name, val) {var expire = new Date((new Date()).getTime() + 5 * 24 * 60 * 60 * 1000);var path = '/';setCookie(name, val, null, expire, path, null);} Function removeCookie(name){var expire = new Date((new Date()).getTime() - 1000); setCookie(name,'',null,expire,'/',null);} --></script><script type="text/javascript"> blogspotInit();</script><div id="space-for-ie"></div>
IKOHI

Monday, November 11, 2013

Indonesia Didesak PBB Selesaikan Kasus Penghilangan Paksa Aktivis 1997/1998

Siaran Pers Kelompok Kerja PBB untuk Penghilangan Orang Secara Paksa atau United Nations Working Group on Enforced or Involuntary Disappearances (UNWGEID) (1) akan mengeluarkan General Allegation (2) kepada pemerintah Indonesia yang belum menjalankan rekomendasi DPR untuk menyelesaikan kasus Penghilangan Paksa Aktifis 1997-1998. Selain itu, akibat terjadinya intimidasi terhadap para aktivis dan keluarga seperti yang terjadi pada keluarga Aristoteles Masoka (3) di Papua, dan potensi intimidasi, terror dan balasan dari pihak-pihak lain, UNWGED juga akan mengeluarkan Prompt Intervention untuk pemerintah Indonesia. Pada tanggal 8 November 2013, Mugiyanto yang merupakan penyintas penculikan aktivis pro-demokrasi oleh Kopassus pada tahun 1998 dan Ketua Ikatan Keluarga Orang Hilang Indonesia (IKOHI) dan Asian Federation Against Involuntary Disappearances (AFAD) (4) bersama dengan Sekjen AFAD, Mary Aileen D. Bacalso dari Filipina dan delegasi dari International Coalition Against Enforced Disappearances (ICAED) diundang oleh UNWGEID untuk menghadiri Sesi Sidang ke 101 di Kantor Perserikatan Bangsa-Bangsa di Jenewa, Swiss. Dalam pertemuan tersebut, selain diminta masukan pada UNWGEID tentang hubungan Penghilangan Paksa dan hak-hak ekonomi, sosial dan budaya, Mugiyanto secara khusus diterima oleh UNWGEID untuk berdialog dan menyampaikan laporan dan harapan korban penghilangan paksa di Indonesia. Dalam pertemuan yang digelar selama satu jam mulai pukul 16.00 waktu Jenewa tersebut, Mugiyanto menyampaikan tiga hal; 1. Rekomendasi DPR tentang kasus penghilangan paksa aktivis 1997-1998 yang belum ditindaklanjuti oleh Presiden SBY, dan 2. Tindak lanjut laporan kasus Aristoteles Masoka yang diculik di Jayapura Papua pada tanggal 10 November 2001 dan intimidasi yang dialami oleh keluarganya di Papua setelah melaporkan kasus tersebut ke PBB pada tanggal 25 September yang lalu. Selain itu, Mugiyanto juga menyampaikan kekhawatiran korban penghilangan paksa di Indonesia terkait pencalonan salah satu orang yang oleh Komnas HAM diduga bertanggung jawab dalam penghilangan paksa tahun 1998 sebagai Capres dalam Pemilu 2014 nanti.
Setelah mendengar penjelasan dari Mugiyanto, anggota UNWGEID Olivier de Frouville mengatakan bahwa WGEID akan meminta keterangan dari pemerintah terkait kasus Aristoteles Masoka dan kemungkinan mengeluarkan Prompt Intervention (5), serta mengeluarkan General Allegation untuk kasus Penghilangan Paksa aktivis 1997-1998 yang rekomendasinya masih belum dilaksanakan oleh Pemerintah, dalam ini Presiden Republik Indonesia. General Allegation adalah salah satu prosedur UNWGEID yang sangat kuat yang disampaikan kepada anggota PBB yang tidak mau menjalankan Deklarasi PBB tentang Penghilangan Paksa (UN Declaration for the Protection of All Persons from Enforced or Involuntary Disappearances 1992), untuk menyelesaikan kasus penghilangan paksa yang dilaporkan kepada badan PBB. Sementara Prompt Intervention adalah prosedur UNWGEID yang disampaikan kepada pemerintah untuk bertindak bila terjadi kasus terror/intimidasi, balasan kepada korban, keluarga korban, aktivis yang berjuang untuk kasus penghilangan paksa. Jenewa, Swiss, 10 November 2013 Contact person: Mugiyanto; Mobile: +62-81399825960, Email: mugiyanto@gmail.com Catatan: 1. http://www.ohchr.org/EN/Issues/Disappearances/Pages/DisappearancesIndex.aspx 2. Lihat penjelasan tentang General Allegation di sini: http://www.ohchr.org/EN/Issues/Disappearances/Pages/Procedures.aspx 3. Aristoteles Masoka adalah korban penghilangan paksa di Papua tanggal 10 November 2001. Aristoteles adalah sopir Theys Eluay ketika Eluay ditemukan meninggal akibat tindak kekerasan oleh TNI. Sejak saat itu, Aristoteles tidak pernah kembali sampai hari ini. 4. Untuk mengetahui AFAD, lihat www.afad-online.org 5. Lihat penjelasan tentang Prompt Intervention di sini: http://www.ohchr.org/EN/Issues/Disappearances/Pages/Procedures.aspx

Saturday, December 22, 2012

Catatan Akhir Tahun 2012 IKOHI: Kemunduran bagi Pemenuhan Hak-Hak Korban

Catatan Akhir Tahun 2012 Ikatan Keluarga Orang Hilang Indonesia - IKOHI
TAHUN 2012 SEBAGAI TAHUN KEMUNDURAN BAGI PEMENUHAN HAK-HAK KORBAN PELANGGARAN HAM Pengantar Catatan akhir tahun 2012 ini kami keluarkan bersamaan dengan ulang tahun ke-30 pengesahan Deklarasi PBB untuk Penghilangan Paksa oleh PBB tahun 1992 dan ulang tahun ke-6 pengesahan Konvensi PBB untuk Penghilangan Paksa 2006 . Kedua dokumen PBB itulah yang menjadi landasan komunitas internasional bagi dihentikannya paktik penghilangan paksa (enforced disappearances), sekaligus keharusan untuk menghukum pelaku dan memenuhi hak-hak para keluarga korban. Momentum peringatan kedua dokumen induk mengenai penghilangan paksa ini jatuh bersamaan dengan ini 14 tahun terjadinya kasus penghilangan paksa para aktivis prodemokrasi 1997/1998. Kasus yang menjadi pembongkar kotak pandora peristiwa penghilangan orang-orang dalam sejarah modern Indonesia itu kini sedang ditangani oleh pemerintah setidaknya selama 7 tahun terakhir. Namun sayangnya, pada tahun 2012 ini kami mencatat bahwa situasi perlindungan, penegakan dan pemenuhan HAM pada tahun ini masih sangat jauh dari apa yang kami harapkan. Lebih dari itu kami mencatat bahwa tahun 2012 ini justru menjadi tahun yang gelap bagi keluarga korban pelanggaran HAM karena janji-janji yang disampaikan oleh para pejabat pemerintah terkait seperti Menkopolhukam (Joko Suyanto), Menhukham (Amir Syamsudin) dan Wantimpres Bidang Hukum dan HAM (Albert Hasibuan) untuk menyelesaikan kasus-kasus pelanggaran HAM ternyata hanya janji belaka. Akibatnya, tahun 2012 ini diwarnai dengan kekecewaan korban yang teramat dalam yang mengakibatkan terpuruknya kondisi keluarga korban pada tataran fisik dan mental. Hal ini ditandai dengan banyaknya keluarga korban yang minta pelayanan dan bantuan medis dan psikososial kepada Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK). Namun pelayanan ini masih jauh dari memadai dibandingkan dengan jumlah korban yang membutuhkan layanan tersebut, sehingga banyak sekali korban yang membutuhkan tetapi tidak mendapatkan layanan LPSK. Akibatnya, kami juga mencatat banyaknya keluarga korban pelanggaran HAM yang jatuh sakit hingga meninggal seperti yang terjadi pada salah satu orang tua korban yang sangat aktif berjuang, Ibu Tuti Koto, yang merupakan Ibunda dari Yani Afri atau Rian, salah satu dari 13 korban penghilangan paksa tahun 1997 yang belum ditemukan. Almarhumah Ibu Tuti Koto meninggal pada tanggal 5 November 2012 di rumah sakit ketika sedang dalam penanganan/bantuan LPSK. Almarhumah Ibu Tuti Koto meninggal sebelum menikmati hak-hak sebagai korban yang meliputi keadilan, kebenaran, pemulihan (reparation), kepuasan (satisfaction) dan jaminan ketidakberulangan (guarantee of non-repetition). Namun IKOHI masih memiliki sedikit harapan kepada pemerintahan SBY, bahwa pada tahun terakhir masa pemerintahannya yaitu tahun 2013, Presiden SBY akan merealisasikan janjinya menyelesaikan kasus pelanggaran HAM yang berat di masa lalu, termasuk kasus penculikan dan penghilangan paksa aktifis tahun 1997-1998. Namun karena kami sadar, satu tahun adalah waktu yang sangat pendek untuk menyelesaikan secara tuntas dan menyeluruh atas kasus-kasus besar tersebut, yang karenanya kami berharap Presiden SBY akan memberikan prioritas-prioritas yang didasarkan pada kebutuhan mendesak para korban dan keluarganya, serta pembuatan landasan kebijakan penegakan hukum, HAM dan keadilan dengan menganut prinsip-prinsip anti impunitas dan penghormatan korban. Kasus Penculikan dan Penghilangan Paksa Aktifis Prodemokrasi 1997-1998 Salah satu kasus yang menjadi prioritas utama IKOHI dalam kerja-kerja advokasi dan penguatan keluarga korban adalah kasus penculikan dan penghilangan paksa aktifis prodemokrasi tahun 1997-1998. Setelah diperjuangkan oleh keluarga korban serta segenap aktivis hak asasi manusia di seluruh Indonesia selama 14 tahun, baru pada tanggal 28 September 2009, kasus ini mendapatkan momentum penyelesaiannya. Pada hari itu, Rapar Paripurna DPR RI yang membahas kerja Pansus Penghilangan Paksa 1997-1998 di DPR mengeluarkan rekomendasi kepada Presiden RI yang berisi sebagai berikut: 1. Pertama, merekomendasikan kepada presiden untuk membentuk pengadilan HAM ad hoc; 2. Kedua, merekomendasikan kepada presiden serta segenap institusi pemerintah serta pihak-pihak yang terkait untuk segera melakukan pencarian terhadap 13 orang aktivis yang dinyatakan hilang; 3. Ketiga, merekomendasikan kepada pemerintah untuk merehabilitasi dan memberikan kompensasi terhadap keluarga korban yang hilang; 4. Keempat, merekomendasikan kepada pemerintah agar segera meratifikasi konvensi anti penghilangan paksa sebagai bentuk komitmen dan dukungan untuk menghentikan praktik penghilangan paksa di Indonesia. Sejak rekomendasi tersebut dikeluarkan, hingga saat ini, belum ada langkah nyata yang dilakukan pemerintah. Pemerintah, melalui staf ahli Presiden bidang hukum dan HAM yang kini menjadi Wakil Menteri Hukum dan HAM Denny Indrayana, telah beberapa kali melakukan dialog dan konsultasi dengan keluarga korban maupun dengan pihak-pihak yang terkait kasus penghilangan paksa tersebut. Berbagai gagasan, usulan, maupun saran telah dikemukakan oleh keluarga korban bagaimana seharusnya pemerintah mengimplementasikan rekomendasi DPR tersebut sebagai bentuk tanggung jawab konstitusionalnya. Di dalam UUD 1945 dengan tegas dinyatakan dalam Pasal 28 D ayat 1 yang menyebutkan bahwa, “Setiap orang berhak atas pengakuan, jaminan, perlindungan dan kepastian hukum yang adil serta perlakuan yang sama di hadapan hukum”. Demikian juga dalam pasal 28 I ayat 4 yang menyebutkan bahwa “Perlindungan, pemajuan, penegakan, dan pemenuhan hak asasi manusia adalah tanggung jawab Negara, terutama pemerintah”. Hasil penyelidikan, baik yang dilakukan Komnas HAM pada tahun 2005 maupun yang telah dilakukan pihak internal TNI melalui sidang Dewan Kehormatan Perwira (DKP) pada tahun 1998 yang menyatakan Tim Mawar KOPASSUS sebagai pihak yang bersalah dalam peristiwa penculikan para aktivis prodemokrasi dapat digunakan sebagai dasar kerja dan legitimasi untuk melaksanakan rekomendasi DPR tersebut. Dokumen hasil penyilidikan Komnas HAM dan Sidang DKP nampaknya belum memberi keyakinan kepada Presiden yang notabene merupakan salah satu anggota DKP tersebut untuk mengambil tindakan yang segera dan efektif bagi penuntasan kasus penghilangan paksa 1997/1998. Presiden belum memperlihatkan keberanian untuk menepati janji dan agenda strategisnya semenjak terpilih untuk yang kedua kali, yaitu peningkatan kesejahteraan rakyat dan penegakan hukum dan HAM. Keluarga korban juga terus mendesak kepada pemerintah untuk segera melaksanakan rekomendasi DPR tersebut. Bebagai macam cara telah dilakukan para anggota keluarga korban maupun pihak-pihak yang peduli terhadap perjuangan mereka. Upaya-upaya yang telah dilakukan seperti mendatangi pihak Komnas HAM, Kepolisian, Kejaksaan Agung, Menkopolhukam, DPR, hingga mendatangi markas KOPASSUS untuk menanyakan keberadaan 13 aktivis yang masih hilang maupun pengusutan para pelaku penculikan demi keadilan dan kepastian hokum. Aksi-aksi unjuk rasa dan tekanan-tekanan kepada pemerintah tak pernah lelah terus disuarakan para keluarga korban sejak mereka mengetahui dan melaporkan kasus penculikan/penghilangan paksa ke Komnas HAM selama 14 tahun ini. Pada tahun 2012 ini penegakan, perlindungan dan pemenuhan HAM, khususnya dalam kasus penghilangan orang secara paksa mengalami kemunduran bila dibandingkan dengan beberapa kemajuan yang dilakukan pemerintah pada tahun-tahun sebelumnya. IKOHI mencatat bahwa dalam hubungannya dengan penuntasan kasus penculikan dan penghilangan paksa aktifis prodemokrasi tahun 1997/1998, beberapa kemajuan terjadi antara tahun 2009-2011, tetapi tidak pada tahun 2012 ini. Beberapa diantaranya adalah: 1. Penandatanganan Konvensi Internasional Bagi Perlidungan Semua Orang dari Penghilangan Paksa oleh Menteri Luar Negeri pada tanggal 27 September 2010 Tepat pada saat keluarga korban dan simpatisan melakukan aksi tenda di depan Istana Negara pada tanggal 27 September 2011 untuk mendesak Presiden segera mengimplementasikan rekomendasi DPR, Menteri Luar Negeri Marty Natalegawa menandatangani Konvensi Internasional Bagi Perlindungan Semua Orang dari Penghilangan Paksa (Konvensi Anti Penghilangan Paksa). Penandatanganan konvensi tersebut merupakan langkah pertama bagi partisipasi Indonesia sebagai Negara Pihak atau ”state party” yang menyepakati konvensi tersebut untuk diadopsi dalam sistem hukum nasional Indonesia melalui ratifikasi DPR. Ratifikasi Konvensi Anti Penghilangan Paksa sesungguhnya menjadi kepentingan bersama seluruh rakyat Indonesia untuk menjadi dasar bagi masa depan agar tindakan penghilangan orang secara paksa oleh aparat Negara tidak terulang lagi. Proses demokratisasi yang tengah berlangsung di Indonesia tak akan lengkap tanpa kepesertaan Negara ini dalam konvensi tersebut. Hal ini bukan juga semata-mata sebagai instrumen hukum di Negara demokratis, ratifikasi konvensi internasioal anti penghilangan paksa juga sekaligus sebagai penyembuh trauma bagi bangsa ini yang berpuluh-puluh tahun sebelumnya berada dalam situasi represif. 2. Pemberian Surat Keterangan Status terhadap 13 Korban Penghilangan Paksa yang belum dikembalikan Setelah melalui pendekatan keluarga korban yang cukup lama, akhirnya Komnas HAM pada tanggal 5 November 2011 mengeluarkan sertifikat/surat keterangan yang menyatakan status korban penghilangan paksa kepada 13 orang yang masih hilang. Sertifikat tersebut sangat penting dan bermakna bagi keluarga korban karena secara tidak langsung dapat menjawab stigma dan rumor bahwa korban penghilangan paksa tersebut sebagai orang-orang yang melakukan tindakan subversive sebagaimana kampanye kotor rejim Orde Baru. Pemberian SK Status Korban ini juga penting untuk menegaskan bahwa mereka yang disebutkan namanya dalam surat tersebut adalah benar-benar korban penghilangan paksa. Keberadaan sertifikat tersebut sekaligus sebagai bukti administratif terutama bagi kepentingan perwalian, kependudukan dan keperdataan terutama bagi anak-anak dan istri korban karena system administrasi kependudukan Indonesia tidak mengakomodasi status “hilang” kecuali hidup atau mati. Sertifikat dari Komnas HAM tersebut juga sebagai petunjuk dan penegas bagi kepolisian RI dan Kejaksaan Agung untuk serius mencari mereka yang masih hilang dan mengusut tuntas kasus penghilangan paksa 1997/1998 sebagaimana tertuang dalam rekomendasi DPR. 3. Pembentukan Tim Kemenkopolhukam untuk menuntaskan kasus-kasus pelanggaran HAM Masa Lalu Sebelumnya kami mengapresiasi pembentukan sebuah tim kecil terpadu di Kemenkopolhukam pada bulan Mei tahun 2011 yang ditugaskan untuk merumuskan kebijakan dan penyelesaian kasus-kasus pelanggaran HAM berat masa lalu. Namun kami kembali kecewa pada saat ini karena Tim Kecil tersebut lagi tak kedengaran beritanya, tidak transparan kerjanya dan tidak ada hasil capaiannya. Tim ini tanpa kejelasan, tanpa kepastian, dan tanpa keputusan. Harapan yang sempat timbul di hati para keluarga korban kini kembali redup. Semuanya masih misteri bagi para korban dan keluarganya. 4. Presiden akan Minta Maaf Selama 3 tahun terakhir, kami juga mendapatkan janji bahwa Presiden SBY sebagai Kepala Negara akan menyampaikan perimntaan maaf secara resmi (official apology) atas berbagai pelanggaran HAM yang telah terjadi di masa lalu. Hal ini kembali ditegaskan oleh Albert Hasibuan, anggota Dewan Pertimbangan Presiden, yang beberapa kali menyebutkan bahwa presiden akan minta maaf kepada para korban dan keluarganya. Permintaan maaf oleh presiden diharapkan akan menjadi langkah strategis yang akan menegaskan bahwa peristiwa pelanggaran HAM yang terjadi di masa lalu merupakan tindakan yang tidak patut dan melawan prinsip-prinsip HAM dan kemanusiaan. Berbagai peristiwa yang menimbulkan banyak luka bagi bangsa ini jangan sampai terjadi lagi dan memberikan efek jera bagi para pelaku maupun institusi yang sering melakukan tindakan pelanggaran HAM tersebut. Namun, lagi-lagi permintaan maaf yang dijanjikan anggota Wantimpres tersebut hanya sebatas wacana yang belum terbukti. Alih-alih akan meminta maaf, Albert Hasibuan dalam pernyataan terakhirnya justru menyebutkan bahwa permintaan maaf tidak mungkin dilakukan karena adanya resistensi dari lembaga maupun kelompok-kelompok yang menentang rencana permintaan maaf oleh presiden tersebut. Dalam berbagai kesempatan, Presiden SBY selalu bilang bahwa kini demokrasi di Indonesia telah jauh lebih baik, dan tidak ada pelanggaran HAM selama ia menjabat sebagai Presiden. Pernyataan demikian menunjukkan perspektif HAM Presiden SBY yang sangat minimalis, terutama karena ia membandingkan situasi saat ini dengan situasi 10 tahun yang lalu, atau sebelumnya. Presiden SBY yang dipilih secara langsung oleh rakyat Indonesia seharusnya berani mencanangkan perspektif dan programnya yang lebih maju dan berperspektif ke depan. Menjelang akhir tahun 2012 ini IKOHI mencatat adanya kemunduran besar dalam perjalanan perbaikan HAM dan demokrasi di Indonesia, terutama ketika pada tanggal 1 Oktober 2012 Menkopolhukam Joko Suyanto mengatakan apa yang terjadi dan dilakukan oleh pemerintah pada peristiwa 1965-1966 adalah sah dan karenanya pemerintah tidak perlu minta maaf. Pemberian justifikasi (pembenaran) atas peristiwa pembantaian ratusan ribu orang atas nama menyelamatkan Negara pada tahun 1965-1966 bisa juga diartikan bahwa apa yang dilakukan oleh Pemerintahan Orde Baru pada peristiwa Tanjung Priok 1984, Lampung 1989, DOM di Aceh dan Papua, Penghilangan Paksa Aktifis 1997-1998, kerusuhan Mei 1998 dan lain-lain adalah juga dibenarkan, karena saat itu Negara juga menggunakan doktrin yang sama; doktrin keamanan Negara (national security doctrine) . Sikap Menkopolkam yang demikian, menunjukkan bahwa pemerintah saat ini masih menggunakan pola pikir dan sikap politik yang sama dengan pola piker dan sikap politik Orde Baru yang sudah kita ganti dengan sistem baru yang lebih demokratis dan lebih baik. Sikap Menkopolhukam, yang kami pandang sebagai sikap resmi pemerintah seperti inilah yang kami anggap sebagai sebuak kemunduran besar dan karenanya kami sangat menyesalkan. Kesimpulan Perlindungan dan pemenuhan HAM di tahun 2012 pada masa pemerintahan SBY ini masih jauh dari harapan dan minimalis. Janji-janji yang diucapkan sendiri maupun oleh para pejabat bawahannya masih berupa retorika-retorika kosong yang hanya menimbulkan kesan “seolah-olah”. “Seolah-olah” pemerintahan SBY adalah pemerintahan yang peduli dan gandrung akan HAM. Semuanya berhenti pada pencitraan, bukan kenyataan. Standar HAM Presiden SBY juga sangat minimalis, karena ia membandingkan kondisi saat ini dengan kondisi yang lebih buruk (masa otoritariansme Orde Baru atau sesudahnya), dan bukan kondisi yang lebih baik. Bukannya melindungi dan memenuhi HAM bagi masyarakat dan para korban, untuk tujuan pencitraan positif tersebut, presiden menciptakan kanal-kanal untuk menampung dan memoderasi tuntutan korban, yang salah contohnya adalah dengan dibentuknya satu tim kecil terpadu di Kemenkopolhukam yang bertugas untuk merumuskan kebijakan penyelesaian pelanggaran HAM masa lalu. Hasilnya, sejak tim tersebut dibentuk 2 tahun lalu, kebijakan yang dimaksud sama sekali belum ada. Kami juga menilai bahwa sikap pemerintah SBY terhadap berbagai pelanggaran HAM, termasuk penculikan dan penghilangan paksa adalah sikap “membantah” atau denial. Hal ini kita lihat dari pernyataan Menkopolhukam Joko Suyanto yang pada bulan Oktober 2012 mengatakan bahwa peristiwa 1965-1966 adalah sah dan karenanya pemerintah tidak perlu minta maaf kepada para korban, karena itu dilakukan untuk keamanan Negara (national security doctrine). Sikap politik pemerintah SBY terhadap perlindungan dan pemenuhan HAM yang demikian (minimalis dan denial) membawa dampak langsung pada dikorbankannya kembali mereka yang telah menjadi korban pelanggaran HAM di masa lalu (reviktimisasi). Dampak reviktimisasi ini adalah semakin terpuruknya para korban dan keluyarga korban baik secara fisik maupun mental, serta ekonomi dan social. IKOHI mencatat bahwa dari 13 keluarga korban penculikan dan penghilangan paksa aktifis pro demokrasi 1997-1998 yang masih hilang, satu per satu orang tua mereka telah meninggal dunia, dan sisanya mengalami sakit fisik seperti stroke dan jantung, selain mengalami trauma dan depresi. Peristiwa yang baru saja terjadi adalah meninggalnya Ibu Tuti Koto, Ibunda dari korban penghilangan paksa Yani Afri atau Rian pada tanggal 5 Oktober 2012. Selain itu, hampir semua orang tua dari 13 korban penghilangan paksa itu kini mendapatkan layanan medis dan psikososial dari lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) karena sakit fisik dan psikis yang mereka alami. Rekomendasi Dari yang telah kami catat pada tahun 2012 ini, kami menyampaikan sejumlah rekomendasi untuk diimplementasikan oleh Pemerintahan Presiden SBY pada tahun 2013, yang merupakan periode terakhir sebelum Pemilu 2014 yang akan datang: 1. Presiden segera membentuk Tim Pencarian 13 Aktifis Prodemokrasi yang masih hilang sehingga mendapatkan informasi keadaan dan kondisi mereka (conclusive truth), untuk selanjutnya disampaikan kepada keluarga korban dan masyarakat supaya mendapatkan ketenangan dan kepastian. 2. Pemerintah segera menyerahkan dokumen pengesahan Konvensi Anti Penghilangan Paksa kepada DPR-RI untuk untuk disegera diratifikasi setidaknya pada Trimester pertama tahun 2013 . 3. Presiden segera mengeluarkan kebijakan politik emergency mengenai pemberian bantuan (interim relief) bagi kebutuhan mendesak keluarga korban penghilangan paksa dan korban pelanggaran HAM secara umum, terutama untuk kebutuhan kesehatan, pendidikan dan ekonomi. 4. Presiden segera mengeluarkan Kepres untuk digelarnya Pengadilan HAM Ad Hoc bagi kasus Penculikan dan Penghilangan Paksa Aktifis Prodemokrasi tahun 1997-1998 dan kasus lain yang kini sedang diberhenti di Kejaksaan Agung. 5. Presiden segera menyampaikan pengakuan dan permintaan maaf resmi atas telah terjadinya peristiwa pelanggaran HAM di masa lalu. 6. Presiden segera mengeluarkan kebijakan bagi dibentuknya sebuah lembaga untuk pengungkapan kebenaran atas peristiwa pelanggaran HAM berat di masa lalu. Kami yakin, hanya dengan mengambil langkah demikian, Indonesia akan mampu memutus rantai impunitas yang membelenggu bangsa untuk melangkah tegap sebagai Negara demokratis di mana HAM dan keadilan dijunjung tinggi. Hal demikian juga akan menjadikan Presiden SBY meninggalkan hasil kerja dan landasan yang baik (legacy) bagi masa depan Indonesia sebagai sebuah bangsa. Jakarta, 20 Desember 2012 TTD TTD Ketua Sekretaris Jenderal Mugiyanto Wanma Yetti (081399825960) Jl. Gugus Depan No 1, RT/RW: 003/02, Palmeriam, Jakarta 10320 INDONESIA Tel/Fax: +62-21-8502226 Email: kembalikan@yahoo.com Web: www.ikohi.or.id, ikohi.blogspot.com

Tuesday, February 15, 2011

The Visit of the UNWGEID to Tomor-Leste as a Momentum for Accountability


Joint Press Release
The Visit of the United Nations Working Group on Enforced or Involuntary Disappearance to Timor-Leste as A Momentum for the Accountability of Enforced Disappearance in Timor-Leste and Indonesia

The Commission for the Disappeared and Victims of Violence (KontraS) together with the Indonesian Association of Families of the Disappeared (IKOHI) kindly welcome and support the visit of the Chair-Rapporteur of the United Nations Working Group on Enforced or Involuntary Disappearances/UNWGEID, Jeremy Sarkin and one of the expert members, Jasminka Dzumhur, to Timor-Leste on 7-14 February.

Politically, we see this visit as a serious step of the United Nations (UN) to encourage the completion of enforced disappearance cases took place in the then East Timor during the Indonesian occupation. We view the enforced disappearance in Timor-Leste and Indonesia as inseparable, that both were committed by the same authoritarian regime of New Order Indonesia.

Morally, this visit is an acknowledgement and support of the United Nations to the victims and families of the victims of enforced disappearance either in Timor-Leste and Indonesia who have been indefatigably searching for truth and justice, considering that to date denial on rights of victims of enforced disappearance continues.

The Commission of Truth and Friendship (KKP) established by the Indonesian and Timor-Leste government had recommended in 2008 the establishment of a Commission for the Disappeared, however until recently the commission is not yet established. The recommendation specifically demanded the Indonesian and Timor-Leste government to collaboratively establish a Commission for the Disappeared in an effort to find out whereabouts of those disappeared, and provide information for the victims’ families. The Commission was also mandated to investigate East Timorese children who have been separated from their families.

We hope the outcomes of the official mission of the UN Working Group to Timor-Leste become momentum for the UN to urge the Timor-Leste government and indirectly Indonesian’s to immediately establish a Commission for the Disappeared as recommended by KKP.

We also hope this mission becomes a reminder for President Ramos Horta to ratify the Convention of Anti Forced Disappearance as he promised to delegation of AFAD and FEDEFAM in a meeting in Presidential Palace in Dili in late 2009.
From Indonesia view point, this visit must serve as an encouragement for the Government of Indonesia to follow up the four recommendations of the House of Representatives (DPR) regarding the 1997/1998 forced disappearance cases, namely: establishment of ad hoc Human Rights court, search of 13 disappeared victims, rehabilitation and compensation for the victims’ families, and ratification of the International Convention for the Protection of All Persons from Enforced Disappearance.

We also hope that the mission of the Working Group to Timor Leste be the consideration for the Government of Indonesia to invite the Working Group to Indonesia in the near future, considering that almost every year the visit request has been submitted to the Government of Indonesia.

Jakarta, 14 February 2010


Mugiyanto Haris Azhar
Chairperson of IKOHI Coordinator of Kontras

Friday, February 11, 2011

Sipon dirawat di rumah sakit, IKOHI terus menuntut negara



Selama seminggu sejak 31 Januari sampai 8 Februari 2011, Dyah Sujirah atau yang kita kenal dengan nama Mbak Sipon dirawat di rumah sakit di Solo. Mbak Sipon adalah istri dari Wiji Thukul, salah satu dari 13 orang aktifis pro demokrasi yang dihilangkan secara paksa oleh penguasa Orde Baru pada tahun 1998.

Mbak Sipon menderita sakit Diabetes Melitus yang cukup akut. Penyakit yang dideritanya ini diperburuk oleh kekecewaannya pada pemerintah yang ia anggap selalu mempermainkan dirinya, dengan tidak menuntaskan kasus yang menimpa suaminya.

Presiden SBY pernah berjanji untuk menuntaskan kasusnya tersebut. Juga, DPR telah mengeluarkan rekomendasi kepada Presiden SBY agar menuntaskan kasus yang melibatkan 13 orang yang masih hilang. Staf khusus presiden bidang HAM, Denny Indrayana juga telah berjanji untuk menangani kasus tersebut, setalah ia mengatakan mendapat perintah dari Presiden SBY untuk merumuskan jalan keluarnya.

Mbak Sipon hanyalah salah satu dari ribuan korban pelanggaran HAM yang dilakukan oleh rejim Orde Baru yang masih diabaikan oleh negara.

IKOHI dan keluarga korban kini hendak menagih (kembali) tanggung jawab negara yang belum muncul-muncul itu.

Sampai jumpa sebentar lagi, Bapak Presiden SBY!

Thursday, December 23, 2010

Kembalikan Wiji Thukul!



Wiji Thukul mulai hilang komunikasi dengan keluarga dan sahabat-sahabatnya pada awal tahun 1998. Beberapa data dan kesaksian menyebutkan ia berada dalam daftar orang yang paling diburu oleh pemerintah Orde Baru Suharto sejak 27 Juli 1996.

Mari bersama-sama mendesak pemerintah SBY untuk mencari keberadaan Wiji Thukul dan 12 orang aktifis pro demokrasi yang masih hilang.

NAVIGATION
BUKU BARU!!!

Image and video hosting by TinyPic>

Kebenaran Akan Terus Hidup
Jakarta : Yappika dan IKOHI xx, 220 hlm : 15 x 22 cm
ISBN: Cetakan Pertama,
Agustus 2007
Editor : Wilson
Desain dan Tata letak :
Panel Barus
Diterbitkan Oleh :
Yappika dan IKOHI
Dicetak oleh :
Sentralisme Production
Foto : Koleksi Pribadi

Dipersilahkan mengutip isi buku dengan menyebutkan sumber.

Buku ini dijual dengan harga RP. 30,000,-. Untuk pembelian silahkan hubungi IKOHI via telp. (021) 315 7915 atau Email: kembalikan@yahoo.com


NEWEST POST



ARCHIVES


ABOUT



IKOHI was set up on September 17, 1998 by the parents and surfaced victims of disappearances. Since then, IKOHI was assisted by KONTRAS, until October 2002 when finally IKOHI carried out it first congress to complete its organizational structure. In the Congress, IKOHI decided its two priority of programs. They are (1) the empowerment of the social, economic, social and cultural potential of the members as well as mental and physical, and (2) the campaign for solving of the cases and preventing the cases from happening again. The solving of the cases means the reveal of the truth, the justice for the perpetrators, the reparation and rehabilitation of the victims and the guarantee that such gross violation of human right will never be repeated again in the future.

Address
Jl. Matraman Dalam II, No. 7, Jakarta 10320
Indonesia
Phone: 021-3100060
Fax: 021-3100060
Email: kembalikan@yahoo.com


NETWORK


COUNTERPARTS

Indonesian NGOs
State's Agencies
International Organizations

YOUR COMMENTS

Powered by TagBoard
Name

URL / Email

Comments [smilies]



engine: Blogger

image hosting: TinyPic








layout © 2006
IKOHI / content © 2006 IKOHI Indonesia

public licence: contents may be cited with acknowledgement of the owner

best view with IE6+ 1024x768 (scripts enabled)